Margot Robbie Sebagai Supervillain Di Birds of Prey

Margot Robbie Sebagai Supervillain Di Birds of Prey – Single pertama dari soundtrack untuk Birds of Prey, Warner Bros’. Film tim superhero yang dipimpin oleh wanita. Rapper Megan Thee Stallion dan penyanyi Normani, keduanya rep Houston, Texas, akhirnya menjawab permintaan penggemar untuk berkolaborasi dengan lagu “Diamonds.”

MC dan mantan anggota Fifth Harmony menyatakan bahwa mereka lebih suka diamonds daripada klip Margot Robbie galavanting sebagai antihero DC Comics Harley Quinn diselingi sepanjang video musik lagu.

“Diamonds” ditulis oleh Megan dan Normani bersama dengan pembuat lagu pop Tayla Parx dan Louis Bell (yang juga ikut menulis lagu Camila Cabello, hit nomor 1 “Havana”).

Lagu interpolasi “Diamonds Are a Girl’s Best Friend,” dilakukan oleh Marilyn Monroe dalam film 1953 Gentlemen Prefer Blondes. Dalam video “Diamonds” dan trailer untuk Birds of Prey, Harley ditampilkan untuk memberi penghormatan kepada musik Monroe yang ikonik dengan penampilannya sendiri. idn slot

Dalam salah satu pertarungan Birds of Prey, Harley Quinn (Margot Robbie) mengidentifikasi kerentanan rekan satu tim dan memberikan bantuan dengan meminjaminya ikat rambut.

Margot Robbie Sebagai Supervillain Di Birds of Prey

Tindakan persaudaraan ini akrab dalam konteks sehari-hari seperti yang mengejutkan di DC Extended Universe. Ini adalah salah satu dari banyak cara yang membuat Birds of Prey (Dan Emansipasi Fantabulous One Harley Quinn) berbeda dari para leluhur film superheronya: Ia tidak hanya membintangi wanita. “Ada lebih banyak wanita di depan dan di belakang kamera daripada film apa pun yang saya garap, yang sangat luar biasa,” kata Robbie, yang juga memproduksi film. “Itu sebagian keputusan, tetapi juga selalu terasa seperti pilihan yang tepat untuk dibuat.”

Sutradara Cathy Yan (Dead Pigs) menumbangkan harapan untuk film superhero, sebagian dengan menciptakan “kualitas yang lebih membumi” untuk filmnya sebagai tanggapan “untuk film-film lain dalam genre, di mana itu bisa menjadi sangat apik.” Ceritanya juga, bukan pertempuran sengit antara yang baik dan yang jahat, tetapi berdasarkan pada perasaan manusia yang buruk dan kotor. “Harley tidak pernah hanya menyelamatkan dunia tanpa alasan,” kata penulis skenario Christina Hodson. “Selalu ada sesuatu yang rumit dan berantakan dan didorong oleh karakter di belakangnya.”

Emosi yang paling berantakan dan paling universal memulai bab baru ini: Putus asa. Perpisahan Harley dari Joker (diperankan oleh Jared Leto di DCEU, di mana ia terakhir kali terlihat dalam Suicide Squad 2016) membuat hatinya sedih dan bertanya-tanya siapa dia tanpa dirinya. “Saya pikir kita semua, dalam hubungan, terkadang membisukan bagian-bagian tertentu dari diri kita sendiri,” kata Hodson. Pasca putus, “Harley Quinn penuh kemuliaan.”

Setelah pemutusan ikatan emosionalnya yang sangat publik dan simbolis kepada Tuan J (petunjuk: Ini melibatkan ledakan raksasa), Harley menjadi sasaran bagi semua penjahat Gotham yang telah meninggalkannya sendirian di bawah perlindungannya. Di antara mereka adalah raja kejahatan sadis Topeng Hitam (Ewan McGregor), yang menuntut perbaikan untuk banyak keluhannya, bahwa dia membawa remaja Cassandra Cain (Ella Jay Basco), seorang pencuri yang mengambil saku yang salah. Sementara itu, penyanyi klub malam Black Canary (Jurnee Smollett-Bell), polisi Renee Montoya (Rosie Perez) yang tidak puas, dan pemburu yang misterius (Mary Elizabeth Winstead) masing-masing memiliki masalah sendiri dengan Black Mask. Mereka bergabung untuk melindungi Cassandra darinya.

Geng gadis baru ini bukan “sempurna, perkumpulan elit” dari pahlawan wanita yang kuat, kata Yan, yang memandang “kru wanita beraneka ragam” dari Pengiring Pengantin sebagai referensi. “Mereka masih aspiratif dan keren, tetapi karakternya tertarik menjadi wanita yang cacat,” katanya tentang Birds of Prey. Tidak ada yang mewujudkan keseimbangan antara relatable dan ambisius, atau pendekatan film yang didasarkan dan ditingkatkan, serta kostum dari desainer Erin Benach, yang dengan tajam menciptakan lemari pakaian dari sudut pandang orang pertama wanita: “Dalam mimpi terburuk saya, apa yang saya ingin saya dan sekelompok teman perempuan pakai untuk menghajar orang? “

Dengan penekanan pada selera pribadi, kegembiraan, dan kenyamanan, Benach menumbuk gaya jalanan, fashion kelas atas, dan tentu saja komik DC dalam mendandani para aktris. “Saya belum pernah melihat itu sebelumnya, tingkat pemahaman tentang fashion zeitgeist dalam film superhero,” kata Yan.

Margot Robbie Sebagai Supervillain Di Birds of Prey

Salah satu karya yang paling menarik perhatian adalah gaun Black Canary, dibuat dari kain jala tebal dengan anggukan ke jala karakter. “Saya benar-benar mendesainnya pada Jurnee,” kata Benach. “Itu adalah salah satu momen itu. Yan mengutip potongan denim berpinggang tinggi Harley, yang menggantikan celana pendek rampasan yang terkenal tidak bisa dipakai, sebagai bagian yang dapat berbicara dengan wanita saat ini.

Dalam langkah yang sangat jitu, Harley membuang liontin “J” nya dan mengenakan koleksi rantai yang tegang dan chunky di sepanjang film (penggemar bahkan dapat mencetak bagian-bagian dari perangkat keras Harley yang baru dari lini perhiasan Benach, Billie Valentine). Perancang merangkul “gaya punk-rock anarki” karakter tersebut, serta etos DIY-nya, seperti dengan jaket tebal yang dibuat sebagian dari potongan pita peringatan. “Dia mungkin mengambil pita peringatan dari semacam tempat kejadian, memotongnya sendiri, dan membuat ini,” kata Benach.

Dengan pakaian Harley yang ekspresif, Birds of Prey menjadikan karakter yang secara historis hypersexualized, baru dibebaskan sebagai subjek yang jelas, bukan objek. “Kami ingin orang-orang merasakan seperti apa hidup ini ketika Anda melihatnya dari sudut pandang Harley,” kata Robbie.

“Dia sangat feminin dengan cara yang sangat dangkal. Pada saat yang sama, dia seperti seorang bajingan,” kata Yan. “Aku suka ketegangan itu. Sangat menggembirakan untuk membuat Harley Quinn versi tanpa filter.” Meskipun tidak memiliki filter, ia memang memiliki kompas moral, yang diakui sebagai salah satu bagian dari pandangan dunianya. Dalam satu adegan, saat ia menyerbu sebuah gedung untuk menangkap Cassandra, ia hanya menggunakan senjata untuk meledakkan semua orang yang menghalanginya; sepanjang film, tindakan kekerasan yang benar-benar mengganggu, kejam yang tidak perlu diserahkan kepada penjahat (pria).

Tapi jangan berpikir sebentar bahwa Harley menjadi lemah. “Saya pikir kadang-kadang kita menyamakan feminitas dengan bersikap sopan,” Yan mengamati.

Apa yang bisa dilakukan supervillain wanita? Segala sesuatu yang dilakukan pria, tampaknya, kecuali sepatu roda belakang dan belakang yang berbeda.

Pertama kali diperkenalkan di layar dalam Suicide Squad 2016, Quinn telah membebaskan dirinya dari upaya tidak menyenangkan itu dan lelaki yang dulu sangat melekat padanya, Joker. Namun, tanpa kekasihnya yang menyeringai, dia agak berantakan: minum terlalu banyak, memetik perkelahian di bar, meledakkan pabrik kimia di mana penyatuan mereka yang dulunya tak terpecahkan.

Saat itulah sutradara Cathy Yan (Dead Pigs) mulai memberi kita garis besar umum plot, dan titik fokus untuk bintang: kebanyakan sesuatu tentang berlian curian, dan kode bank rahasia dari keluarga mafia.

Skenario oleh Christina Hodson, melakukan naskahnya untuk Bumblebee 2018 juga berhasil dengan sangat baik: menyuntikkan mekanisme dengan kecerdasan yang cukup dikenali dan perasaan manusia untuk mempertahankan semuanya.

Namun, sebagian besar masih tergantung pada Robbie, untuk membawa cerita, dan dia melakukannya dengan campuran kekejaman yang gila dan kegembiraan anak perempuan.

Apakah pesan pop-feminis film perlu secara konsisten, kartun seperti kekerasan? Hampir pasti tidak. Tetapi di dunia yang menjadi gila, katarsis persaudaraan milik Birds of Prey tidak hanya dibaca sebagai kekacauan demi kepentingannya sendiri.